ROG Zephyrus X13 dari Asus: Laptop Ringan dengan Performa Kencang

zapran

0 Comment

Link

Pada tahun 2023, Asus meluncurkan laptop terbaru mereka, yaitu Rog Zephyrus X13. Saya harus mengatakan bahwa laptop ini dengan cepat menjadi salah satu notebook tipis dan ringan favorit saya tahun ini. Ada beberapa alasan mengapa saya menyukai laptop ini, dan sebenarnya saya lebih suka Rog Zephyrus X13 dibandingkan dengan versi sebelumnya, yaitu Zephyrus G14. Asus telah memperbaiki satu masalah yang saya temui dengan versi sebelumnya, yaitu masalah panas. Rog Zephyrus X13 ini berjalan lebih dingin dan lebih konsisten dibandingkan dengan versi sebelumnya dan juga G14 yang ada di pasaran saat ini.

Desain laptop ini sangat unik dan tidak banyak laptop lain yang memiliki tampilan serupa. Asus telah berhasil menyelipkan performa yang hebat ke dalam sebuah laptop yang sangat tipis dan ringan dengan ukuran 13 inci. Ketika Anda menyentuh bagian atas laptop ini, Anda akan merasakan garis-garis diagonal yang keren di tengahnya.

Rasanya juga berbeda, sedikit bergerigi, mirip dengan rasa bergerigi yang mungkin Anda kenal. Selain itu, laptop ini juga memiliki jumlah port yang cukup untuk memenuhi kebutuhan koneksi Anda tanpa perlu menggunakan dongle tambahan. Namun, yang terbaik dari semuanya adalah bobot laptop ini yang hanya 2,87 pon. Anda tidak hanya mendapatkan kartu grafis Nvidia di dalamnya, tetapi juga laptop yang sangat ringan.

Jika kita melihat dari sisi konektivitas, di sisi kiri laptop ini terdapat port Rog atau XG Mobile Connect. Anda bahkan dapat membeli GPU eksternal untuk meningkatkan performa grafis. Namun, menurut saya, tidak begitu perlu untuk membeli GPU eksternal tersebut. Namun, setidaknya Anda dapat menggunakan port USB tipe C jika Anda membutuhkan port tambahan untuk menghubungkan perangkat lain.

Penting untuk dicatat bahwa laptop ini tidak menggunakan standar USB4, tetapi mendukung display 1.4, sehingga Anda dapat menghubungkan monitor tambahan. Selain itu, laptop ini juga dilengkapi dengan slot kartu micro SD, HDMI 2.1, jack audio combo, dan di sisi kanan terdapat port USB 4.0, USB A, dan tombol power. Mudah untuk membuka laptop ini dengan satu tangan, dan tentu saja laptop ini bisa diubah menjadi tablet karena layarnya bisa diputar hingga 360 derajat. Jika Anda suka menonton konten dalam mode tengan, laptop ini juga dapat memenuhi kebutuhan Anda.

Hal menarik yang mungkin tidak banyak orang tahu adalah laptop ini dapat digunakan dengan stylus. Jadi, jika Anda memiliki pen Surface Pro misalnya, Anda dapat menggunakan pen tersebut tanpa harus membeli pen khusus dari Asus. Cukup mendekatkan pena Surface Pro ke layar, Anda bisa mulai mengetuk layarnya, menulis catatan, atau melakukan apa pun yang Anda inginkan tanpa harus mengeluarkan uang ekstra untuk membeli pena khusus.

Keyboard pada laptop ini fantastis dan nyaman untuk diketik. Tombol-tombolnya nyaman dengan jarak yang pas dan responsif. Walaupun ada sedikit lenturan di bagian tengah keyboard, hal tersebut tidak akan mengganggu pengalaman mengetik Anda. Terdapat pencahayaan latar yang baik dengan tiga tingkat kecerahan yang berbeda.

Meskipun tidak ada lampu RGB, karena keyboard ini berwarna hitam, cahaya putihnya sangat mudah terlihat. Touchpad pada laptop ini juga bagus dan cukup besar, terutama untuk laptop berukuran 13 inci. Terbuat dari kaca, touchpad ini sangat akurat dan nyaman digunakan. Terdapat beberapa tombol makro di bagian atas keyboard untuk pengaturan volume, dan tombol-tombol ini akan membuka Armory Crate jika Anda ingin mengubah profil penggunaan yang berbeda.

Asus memasarkan laptop ini dengan fitur Advanced Optimus, yang berarti laptop ini memiliki mux switch. Namun, ada satu hal yang perlu diperhatikan. Meskipun Asus mengiklankannya dengan fitur tersebut, laptop ini masih membutuhkan restart saat beralih antara GPU terintegrasi dan GPU diskrit. Hal ini mungkin bukan masalah besar, tetapi biasanya dengan fitur Advanced Optimus, kita tidak perlu me-restart seluruh mesin saat melakukan beralih. Jadi, hal ini perlu diingat jika Anda mempertimbangkan laptop ini.

Salah satu fitur yang paling saya sukai dari laptop ini adalah layarnya. Dengan ukuran 13,4 inci, layar ini cukup besar. Rasio aspek layarnya adalah 16:10, sehingga memberikan ruang vertikal ekstra yang berguna. Ketepatan warna layarnya sangat bagus, dan cakupan warna yang ditampilkan juga sangat baik. Selain itu, kecerahan layar juga lebih dari memadai. Namun, karena laptop ini merupakan laptop 2-in-1, layarnya tidak memiliki lapisan matte seperti yang biasa kita temukan pada laptop gaming standar.

Artinya, kita akan melihat sedikit pantulan pada layar jika berada di sekitar sumber cahaya. Layar ini juga mendukung teknologi sentuh dan memiliki refresh rate tinggi 165 Hertz. Salah satu fitur menarik lainnya adalah layar ini dapat secara dinamis menyesuaikan refresh rate menjadi 60 Hertz ketika laptop tidak terhubung ke sumber listrik.

Hal ini dilakukan untuk menghemat daya baterai, tetapi tentu saja Anda dapat mengubah pengaturan ini jika ingin menjaga refresh rate tetap 165 Hertz sepanjang waktu. Selain itu, webcam yang terpasang pada laptop ini memiliki resolusi 1080p, sehingga memberikan kualitas gambar yang baik saat melakukan panggilan video atau bermain game.

Kinerja laptop ini adalah salah satu aspek yang menarik perhatian saya. Namun, terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan. Laptop ini dilengkapi dengan prosesor Ryzen 9 7940HS, yang juga digunakan pada model G14.

Anda juga akan mendapatkan 16 gigabyte memori DDR5, layar 13 inci, dan SSD NVMe berkapasitas 1 terabyte. Meskipun terdapat kartu grafisRTX 4070 di dalamnya, kartu tersebut hanya berjalan pada daya 60 watt. Bahkan, charger yang disertakan sangat kecil, hanya 130 watt, artinya daya yang keluar dari charger ini terbatas. Sehingga, performa GPU RTX 4070 dalam laptop ini tidak sesuai dengan yang diharapkan. Sebenarnya, performanya lebih mirip dengan RTX 3060 TI, meskipun sebenarnya tidak ada RTX 3060 TI untuk laptop, hanya untuk desktop.

Jadi, jika ada RTX 3060 TI untuk laptop, performanya akan mirip dengan itu. Jangan salah, performanya masih sangat bagus, tetapi menurut saya, tidak ada alasan bagi siapa pun untuk membayar lebih untuk model dengan RTX 4070. Sebaiknya, lihatlah model dengan RTX 4050 atau bahkan 4060.

Performa CPU pada laptop ini cukup baik, meskipun sedikit lebih lambat dibandingkan dengan laptop lain yang menggunakan prosesor Ryzen 9 7940HS. Namun, perbedaannya tidak terlalu signifikan. Saya memahami bahwa ini adalah laptop tipis, yang artinya ruang untuk pendinginan terbatas. Namun, performa GPU memang sedikit terpengaruh. GPU ini tidak berperilaku seperti RTX 4070 yang sebenarnya, tetapi lebih mirip dengan RTX 3060 TI.

Namun, jangan salah paham. Performa yang diberikan masih sangat baik. Saya memiliki pengalaman yang menyenangkan saat menggunakan aplikasi-aplikasi tertentu dan bermain game di laptop ini. Saat bermain game, sebaiknya Anda mengatur resolusi menjadi 1920 x 1200 karena GPU di dalamnya lebih cocok untuk resolusi tersebut.

Jika Anda bermain game dengan tuntutan grafis yang tinggi, Anda perlu menurunkan pengaturan grafis agar tetap lancar. Tentu saja, jika Anda ingin menggunakan layar QHD+ untuk game yang sedikit lebih tua, itu bisa menjadi pilihan. Namun, sebagian besar waktu Anda mungkin perlu menurunkan pengaturan grafis.

Jika Anda menggunakan laptop ini dalam waktu yang lama dengan beban kerja yang berat, deck keyboard dapat terasa sedikit panas, terutama di bagian tengah. Saya melihat suhu naik hingga sekitar 50 derajat Celsius di area tersebut. Namun, bagian luar laptop tempat tangan Anda berada selama bermain game tetap cukup dingin. Suara kipas selalu aktif pada laptop ini, bahkan saat menggunakan profil diam (silent profile). Jadi, Anda harus siap mendengar suara kipas laptop ini sepanjang waktu.

Namun, suhu CPU sebenarnya cukup baik. Suhu CPU tetap di angka 80-an dan jarang melebihi 90 derajat Celsius. Kinerjanya tetap baik dan kecepatan clock core-nya tetap tinggi selama penggunaan yang intens. Terdapat dua speaker di bagian bawah laptop ini, tetapi letaknya tidak ideal untuk mendengarkan audio dan suaranya tidak terlalu keras. Jika Anda menggunakan laptop ini dalam waktu yang lama, sebaiknya menggunakan headphone.

Secara internal, ada beberapa pengorbanan yang harus dilakukan untuk menempatkan performa yang tinggi pada laptop ini. Salah satunya adalah penggunaan SSD M.2 dengan ukuran yang lebih kecil, yaitu 2230. Meskipun demikian, kecepatan baca dan tulisnya masih cukup baik. Saya telah melihat SSD generasi keempat yang memiliki performa sedikit lebih cepat.

Kartu Wi-Fi 6E dapat diganti dengan yang lain, tetapi RAM terpasang permanen pada motherboard. Meskipun demikian, RAM ini berjalan dengan sangat cepat. Sayangnya, laptop ini tidak dilengkapi dengan sistem pendingin menggunakan vapor chamber, tetapi hanya memiliki dua pipa panas tembaga yang cukup besar. Baterainya cukup besar dengan kapasitas 75 watt jam. Saya rata-rata menggunakan laptop ini selama lebih dari tujuh jam sebelum perlu mengisi daya.

Jika Anda berencana menggunakan laptop ini dalam waktu yang lama, saya sangat menyarankan memilih model dengan RAM 32 gigabyte agar lebih memadai. Meskipun RAM terpasang permanen, model dengan kapasitas RAM yang lebih besar akan lebih baik untuk penggunaan jangka panjang.

Secara keseluruhan, saya sangat menyukai laptop ini. Memiliki perangkat sekecil ini dengan performa yang sangat baik adalah suatu kepuasan. Tentu saja, laptop ini tidak sempurna. Saya tidak suka RAM yang terpasang permanen. Saya harap daya tahan baterainya lebih lama meskipun sudah cukup baik. Dan tentu saja, jika sistem pendinginnya lebih baik, GPU RTX 4070 bisa berjalan lebih sesuai dengan harapan.

Oleh karena itu, jika Anda berencana membeli laptop ini, sebaiknya jangan mempertimbangkan model dengan RTX 4070. Tidak ada alasan untuk membayar lebih untuk model tersebut. Saya sangat menyarankan untuk melihat model dengan RTX 4050 atau bahkan 4060.

Share:

Related Post

Leave a Comment